Tidak Ada Foto Hari Ini

by - Agustus 18, 2021

 


Salah satu hal yang saya baru sadari setelah menjadi guru adalah bahwa kami juga harus punya keterampilan sebagai fotografer untuk murid-murid. Terutama para wali murid kelas 7, hampir setiap hari akan menanyakan kabar dan minta foto. Kalau sudah dikirimkan foto, akan tanya lagi ke mana anaknya kok tidak terlihat. Contohnya pas tanggal 17 Agustus kemarin. Karena di sekolah ada lomba-lomba, kami bagikan foto-foto dan video kegiatan di grup wali murid. Dan karena niatnya memang buat dokumentasi kegiatan, yang jadi objek ya kegiatannya. Kalaupun ada anak-anak yang ketangkap kamera itu berarti dia sedang beruntung.

Seperti yang sudah diduga, selain ucapan terima kasih dari orang tua yang beruntung menemukan wajah anaknya di foto dan video tersebut, tidak lupa beberapa orang tua lain yang menanyakan keberadaan anaknya. "Kok nggak ada ya, Ustadz?" "Itu lagi ngapain ya, Ustadz?" yang sebenarnya seringkali bikin saya geregetan bacanya.

Gini lho, saya jelasin... Mudah-mudahan bisa jadi bahan renungan untuk teman-teman yang ada rencana mau masukin anaknya ke pesantren atau sekolah berasrama lainnya.

Itu anak ratusan, gurunya 30an kurang. Masa mau difoto anaknya satu-satu buat dikirim ke orangtuanya biar apa sih?! Obat kangen?! Ya kalau nggak mau kangen jangan sekolah di pesantren! Eh, kok jadi kayak nyolot ya malahan?!

Sebenarnya orangtua yang rajin nanyain kabar anaknya itu nggak banyak. Biasanya dari 30 murid, 10 diantaranya punya orangtua yang sangat perhatian. 10 x 2 jadinya 20 karena biasanya orangtua itu terdiri dari Ayah dan Bunda. Anggap saja di sekolah kami ada 6 kelas, jadi sekitar 120 orangtua yang hampir setiap hari menanyakan kabar anaknya dan minta foto. Gimana? Mulai terbayang? 😁

Dan karena bukan mayoritas, maka sebenarnya saya juga tidak punya alasan untuk mengeluh begini. Hanya saja, teman-teman, sebagai penganut ideologi pendidikan konservatif, izinkan saya cerita. Bahwa zaman dulu, orang-orang hebat dari para ulama kita itu nggak ada yang digandoli sama orangtuanya ketika sedang menuntut ilmu. Ini bukan masalah teknologi. Apakah kalau Imam Syafi'i hidup di zaman sekarang ibunya akan ngechat gurunya tiap hari untuk menanyakan kabar anaknya?! For me, it's a part of lack of adab. Dan sebagai orangtua, seharusnya menjadi teladan bagi anaknya untuk menjaga adab terhadap gurunya.

Suami saya dulu kadang-kadang juga mengeluh ke saya kalau sudah mulai banyak menerima pertanyaan meminta foto dan menanyakan kabar. Dan biasanya saya jawab dengan santai, 'berarti nanti kita jangan repotin gurunya Qia dan Aqsha kalau ada foto-foto kegiatan di grup WA.' 

And here He is. Setiap kali gurunya Qia nge-share foto kegiatan, sebelum pandemi, dia selalu ngezoom fotonya satu per satu lalu komentar sendiri, 'segini banyak foto kok nggak ada Qia.' 😏


You May Also Like

0 komentar