SLIDER

Mengajarkan pentingnya ketaatan kepada Allah

Rabu, 12 Juni 2024

Mengajarkan kepada anak-anak tentang pentingnya ketaatan kepada Allah adalah hal yang wajib. Kata 'taat' muncul berkali-kali dalam Al Qur'an untuk menekankan aspek ini. Sebagai contoh, Allah  berfirman,

۞ يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ وَلَا تُبْطِلُوٓا۟ أَعْمَـٰلَكُمْ

"Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul, dan janganlah sekali-kali kamu menyia-nyiakan amalmu." (QS Muhammad: 33)

Dia  juga berfirman,

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ وَأُو۟لِى ٱلْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَـٰزَعْتُمْ فِى شَىْءٍۢ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْـَٔاخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌۭ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

"Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nabi) dan ulil amri (pemimpin) di antara kamu. Jika kalian berselisih pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul-Nya, jika kalian benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Itulah yang lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya." (QS An-Nisa: 59)

Seorang Muslim yang beriman dan tunduk kepada Allah memahami bahwa ketundukan itu memerlukan ketaatan dan penyerahan penuh otoritas dan kendali kepada Allah. Inilah jalan Islam dan satu-satunya jalan menuju kebahagiaan sejati.

Photo by Meritt Thomas on Unsplash

Anak-anak harus memahami bahwa mereka harus taat kepada Allah karena cinta, takut, dan berharap kepada-Nya. Sebagaimana disebutkan dalam ayat-ayat ini, ketaatan kepada Allah juga terkait dengan ketaatan kepada Rasul-Nya dengan mengikuti Sunnah. Kadang-kadang, hal ini mungkin bertentangan dengan keinginan dan hasrat diri sendiri, tetapi mereka tetap berserah diri. Manusia menjadi tawanan dari keinginan mereka kecuali mereka memberikan kesetiaan kepada Allah. Melalui ketaatan kepada Allah-lah yang dapat mematahkan rantai-rantai ini dan mengangkat jiwa. Ini adalah pelajaran berharga bagi anak-anak untuk dipelajari sejak usia muda dan pelajaran yang akan melindungi mereka dari keinginan, godaan, dan bisikan setan. Hal ini akan sangat bermanfaat ketika mereka memasuki dan menjalani masa remaja. Meskipun ini adalah perjuangan yang sulit bagi manusia, ini adalah sesuatu yang mungkin untuk dicapai.

Pada intinya, mereka melepaskan sebagian kenikmatan dunia untuk mendapatkan kenikmatan di akhirat. Dalam istilah psikologi, hal ini dikenal sebagai 'kepuasan yang tertunda'. Seseorang menunda kesenangan jangka pendek dan langsung untuk mendapatkan kepuasan jangka panjang yang lebih besar di masa depan. Inilah yang dijanjikan Allah kepada orang-orang beriman yang tunduk dan taat kepada-Nya. Dia  mengindikasikan,

تِلْكَ حُدُودُ ٱللَّهِ ۚ وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ يُدْخِلْهُ جَنَّـٰتٍۢ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَـٰرُ خَـٰلِدِينَ فِيهَا ۚ وَذَٰلِكَ ٱلْفَوْزُ ٱلْعَظِيمُ ١٣

"Hak-hak ini adalah batas-batas yang telah ditetapkan oleh Allah. Barangsiapa yang menaati Allah dan Rasul-Nya akan dimasukkan ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang hakiki!" (QS An-Nisa: 13)

وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَٱلرَّسُولَ فَأُو۟لَـٰٓئِكَ مَعَ ٱلَّذِينَ أَنْعَمَ ٱللَّهُ عَلَيْهِم مِّنَ ٱلنَّبِيِّـۧنَ وَٱلصِّدِّيقِينَ وَٱلشُّهَدَآءِ وَٱلصَّـٰلِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُو۟لَـٰٓئِكَ رَفِيقًۭا ٦٩

"Dan barangsiapa yang menaati Allah dan Rasul-Nya, maka mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dirahmati Allah, yaitu para nabi, orang-orang yang benar, para syuhada', dan orang-orang yang saleh; mereka itu adalah orang-orang yang mulia." (QS An-Nisa: 69)

Dengan demikian, pengingat mengenai akhirat dapat bermanfaat dalam hal ini (seperti yang akan dibahas dalam bab yang akan datang).

Ketaatan kepada Allah tidak akan hadir tanpa adanya keinginan untuk taat kepada-Nya. Seperti yang telah disebutkan, hal ini dimulai dengan menanamkan kecintaan kepada Allah pada anak-anak kecil dan memupuknya seiring dengan bertambahnya usia mereka. Jelas bahwa orang tua yang taat dan berbakti kepada Allah akan lebih mudah menanamkan konsep yang sama pada anak-anak mereka. Orang tua yang salat tepat waktu, memenuhi kewajiban mereka, dan menghindari yang dilarang dengan keinginan dari hati mereka dan karena cinta kepada Allah, akan memberikan contoh terbaik bagi anak-anak mereka. Ini adalah salah satu pengaruh yang paling kuat dalam mengasuh anak dan tidak boleh diminimalkan. Pengarahan langsung juga harus diberikan mengenai pahala yang menanti hamba yang taat dan hukuman yang disiapkan untuk yang tidak taat. Pahala terbesar bagi orang beriman adalah kedekatan dengan Allah.

Mengajarkan ketergantungan kepada Allah

Tawakal berarti ketergantungan dan kepercayaan penuh kepada Allah dalam segala hal, terutama di saat-saat sulit. Berdasarkan hadis dari Abdullah bin Abbas, ia berkata: "Suatu hari saya sedang mengendarai tunggangan Nabi  di belakang tunggangannya, dan beliau berkata kepada saya Anak muda, aku akan mengajarkan beberapa kata (nasihat) kepadamu: Bertakwalah kepada Allah, niscaya Allah akan melindungimu. Ingatlah kepada Allah, maka engkau akan menemukan-Nya di hadapanmu. Jika kamu meminta, mintalah kepada Allah; jika kamu memohon pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah, jika suatu kaum berkumpul untuk memberi manfaat kepada kalian dengan sesuatu, maka mereka tidak akan memberi manfaat kepada kalian kecuali dengan sesuatu yang telah ditetapkan Allah untuk kalian, dan jika mereka berkumpul untuk mencelakakan kalian dengan sesuatu, maka mereka tidak akan mencelakakan kalian kecuali dengan sesuatu yang telah ditetapkan Allah untuk kalian. Pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering." Dalam versi lain, ayat ini berbunyi, “... Ingatlah kepada Allah, niscaya kamu akan mendapati-Nya di hadapanmu. Kenalilah Allah dalam kemakmuran dan Dia akan mengenalmu dalam kesusahan. Ketahuilah bahwa apa yang telah berlalu dari kalian tidak akan menimpa kalian, dan apa yang telah menimpa kalian tidak akan berlalu begitu saja. Dan ketahuilah bahwa kemenangan datang bersama kesabaran, kelapangan bersama kesusahan, dan kemudahan bersama kesulitan."

Hadits yang luar biasa kuat ini mengajarkan anak-anak (dan orang dewasa) bahwa mereka harus berpaling hanya kepada Allah untuk semua kebutuhan mereka. Hadits ini mengarahkan umat Islam untuk menaati Allah dan menghindari maksiat kepada-Nya. Hadits ini mengajarkan umat Islam untuk selalu optimis dalam menghadapi tantangan dan kenyataan hidup. Mereka harus menghadapi tantangan-tantangan ini dengan keberanian dan kepercayaan diri, dan menanggung semua kondisi dengan kesabaran. Kesusahan dan kesulitan selalu diikuti dengan kelegaan, terutama bila disertai dengan doa. Inilah yang menjadi dasar dari makna aqidah, tauhid, dan iman.

Bersandar kepada Allah juga disebutkan dalam beberapa ayat Al Qur'an. Allah   menyebutkan,

وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُۥٓ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمْرِهِۦ ۚ قَدْ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍۢ قَدْرًۭا ٣

"Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, maka cukuplah Allah sebagai penolongnya. Tentu saja Allah mencapai kehendak-Nya. Allah telah menetapkan takdir untuk segala sesuatu." (QS Ath-Thalaq: 3)

فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى ٱللَّهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُتَوَكِّلِينَ ١٥٩

"Setelah Anda mengambil keputusan, bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya." (QS Ali Imran: 159)

وَعَلَى ٱللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ ٱلْمُؤْمِنُونَ ١١

"Dan hanya kepada Allah-lah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakal." (QS Al-Maidah: 11)

Anak-anak harus diajarkan pelajaran penting ini sejak usia dini. Sekali lagi, hal ini dapat dilakukan secara tidak langsung dengan memanfaatkan momen-momen khusus atau tepat. Ketika mereka membutuhkan bantuan dengan sesuatu, mereka harus diingatkan untuk berdoa kepada Allah. Dalam mempersiapkan ujian, menyelesaikan tugas yang sulit, atau menghadapi tantangan sehari-hari, reaksi awal mereka harus mengingat Allah. Ketika mereka salah meletakkan sesuatu dan kesulitan menemukannya, mereka dapat didorong untuk meminta bantuan dari Allah.

Jika anak sedang tidak enak badan, ia dapat diingatkan untuk berdoa kepada Allah untuk menghilangkan penyakitnya. Anak-anak bahkan dapat diperkenalkan dengan konsep membaca ayat-ayat Al Qur'an, hadits, dan doa-doa tertentu untuk tujuan penyembuhan fisik, emosional, atau spiritual. Ketika kejadian tidak berjalan sesuai rencana, anak dapat kembali diingatkan untuk berdoa kepada Allah untuk hasil yang terbaik. Mereka harus memahami bahwa doa mereka tidak selalu dikabulkan seperti yang mereka harapkan, tetapi dengan cara apa pun yang Allah berikan, itulah yang terbaik bagi mereka. Meyakini bahwa Allah Maha Pengasih dan hanya menginginkan yang terbaik untuk hamba-Nya adalah bagian dari tawakal.

Tawakal kepada Allah ini akan meringankan kesulitan orang-orang yang beriman dan menjamin kebahagiaan di dunia dan akhirat. Allah akan menanggapi setiap upaya seseorang untuk mendekat kepada-Nya dengan mendekatkan diri-Nya dan memberikan bantuan dan bimbingan-Nya. Nabi   bersabda: "Allah berfirman Hamba-Ku tidak mendekatkan diri kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih dicintai oleh-Ku daripada kewajiban-kewajiban agama yang Aku bebankan kepadanya. Dan hamba-Ku terus mendekatkan diri kepada-Ku dengan ibadah-ibadah sunnah agar Aku mencintainya. Ketika Aku mencintainya, maka Aku menjadi pendengarannya yang dengannya ia mendengar, penglihatannya yang dengannya ia melihat, tangannya yang dengannya ia memukul, dan kakinya yang dengannya ia berjalan. Seandainya ia meminta sesuatu kepada-Ku, niscaya Aku akan memberikannya, dan seandainya ia memohon perlindungan kepada-Ku, niscaya Aku akan mengabulkannya." Nabi   bersabda: "Allah berfirman: Aku adalah sebagaimana yang disangka oleh hamba-Ku, (Aku mampu melakukan apa saja yang disangka olehnya, dan Aku bersamanya jika ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam dirinya sendiri. Aku pun mengingatnya di dalam diri-Ku, dan jika ia mengingat-Ku di tengah-tengah sekelompok orang, Aku mengingatnya di tengah-tengah sekelompok orang yang lebih baik dari mereka, dan jika ia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku mendekat kepadanya sehasta, dan jika ia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sejengkal, dan jika ia mendekat kepada-Ku sambil berjalan, Aku mendekat kepadanya sambil berlari."

Cinta, kedekatan, dan ketergantungan kepada Allah ini akan menjadi pegangan hidup yang akan terus dipegang oleh anak ketika ia menjalani kehidupannya. Ia akan menemukan kenyamanan dengan mengetahui bahwa Allah mencintainya karena ketaatannya - cinta yang semakin meningkat dengan setiap langkah yang diambil menuju-Nya. Anak akan selalu menyadari dukungan, kehadiran, dan pengetahuan Allah, seperti yang disebutkan dalam Al Qur'an:

وَمَا تَكُونُ فِى شَأْنٍۢ وَمَا تَتْلُوا۟ مِنْهُ مِن قُرْءَانٍۢ وَلَا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلَّا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ ۚ وَمَا يَعْزُبُ عَن رَّبِّكَ مِن مِّثْقَالِ ذَرَّةٍۢ فِى ٱلْأَرْضِ وَلَا فِى ٱلسَّمَآءِ وَلَآ أَصْغَرَ مِن ذَٰلِكَ وَلَآ أَكْبَرَ إِلَّا فِى كِتَـٰبٍۢ مُّبِينٍ ٦١

"Tidak ada satu aktivitas pun yang kamu lakukan, wahai Nabi, atau satu bagian dari Al-Qur'an yang kamu baca, atau satu perbuatan pun yang kamu lakukan, kecuali Kami menjadi Saksi atasmu ketika kamu melakukannya. Tidak ada suatu kebajikan seberat zarrahpun yang tersembunyi bagi Tuhanmu, baik di bumi maupun di langit, dan tidak (pula) sesuatu yang lebih kecil atau lebih besar dari itu, melainkan (semua) tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh), (yaitu) kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh), (yaitu) Lauh Mahfuzh yang tersusun rapi dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)." (QS Yunus: 61)

Inilah esensi dari ketakwaan kepada Allah dan iman kepada Allah.

What is true desire of Toda Mariko; Character analysis and a little bit rant of male behavior

Rabu, 05 Juni 2024

Postingan kali ini agak berbeda, bukan review, karena menurut saya secara keseluruhan Shogun adalah pertunjukan sempurna. Tidak perlu penjelasan, rating pribadi saya untuk Shogun adalah 5/5 ⭐⭐⭐⭐⭐. Saya menulis postingan khusus untuk Toda Mariko gara-gara perdebatan dengan suami di episode delapan, ketika dialog Mariko dengan suaminya terjadi pada saat upacara minum teh yang mereka adakan atas permintaan suaminya. Di adegan itu, suaminya, Hirokatsu aka. Buntaro menyatakan untuk mengajak mereka mati bersama sebagai suami-istri sebagaimana yang diinginkan Mariko selama ini. Namun Mariko menolak perkataan itu dan mengatakan, 

"Sekarang pun kau masih tak mengerti. Permintaanku yang kau tolak bukanlah kematian.Tapi kehidupan yang tak kau berikan. Aku lebih suka hidup seribu tahun daripada mati bersamamu seperti ini."

Seketika suami saya nyeletuk, 'Lah gimana sih orang ini. Dari awal minta mati terus, giliran dikasih katanya bukan itu maunya.' Kegemasan saya memuncak seketika, lalu mencoba menjelaskan. Tapi sebaik apapun saya menjelaskan ternyata dia tetap nggak paham dong 😂. Untungnya saya ingat peristiwa serupa waktu nonton filmnya Donnie Yen, Enter the Fat Dragon, disitu dia dan pacarnya melakukan dialog yang kurang lebih sama konteksnya. Saya jadi maklum suami saya nggak paham adegan Mariko dan suaminya, karena dialog Donnie Yen sama pacarnya yang super duper simple aja dia nggak paham. Sementara Mariko dan karakternya jauh lebih kompleks daripada keinginan pacarnya Donnie Yen yang hanya ingin diprioritaskan.

Saya jadi mikir, apa memang laki-laki sebodoh itu sampai nggak bisa membaca dan menyadari keinginan perempuan atau cuma suami saya?! Karena di film Dragon, dialog dan scene yang ditunjukkan sangat jelas. Donnie Yen yang berjanji akan berhenti jadi polisi nggak bisa menutupi kepribadiannya yang selalu ingin menolong orang lain. Tentu saja pacarnya jadi kecewa dan meninggalkannya. Lha suami saya komennya, 'emang perempuan itu aneh.' Padahal dia yang saking gebleknya nggak sadar sama perbuatannya sendiri. Dia itu maksud saya si karakter Donnie Yen, suami saya mungkin cuma salah satu karakter yang dipotret dalam film itu 😆. Kalau memahami karakter pacarnya Donnie Yen di film Enter the Fat Dragon saja gagal, ya wajar sih kalau suami saya nggak paham dengan maksud Mariko. Makanya sebagai orang yang baik, saya akan jelaskan apa sebenarnya keinginan Mariko. Saya tahu tulisan ini juga pasti nggak akan berguna buatt laki-laki, tapi paling tidak anggaplah ini adalah pergosipan kita para perempuan untuk saling mendukung satu sama lain. Saya berasumsi kalian yang membaca tulisan ini sudah nonton Shogun, supaya bisa terbayang pada cerita dan adegan-adegan yang akan saya jelaskan. 

Mengapa Mariko ingin mati, lalu menolaknya?

Kalau hanya fokus pada dialog-dialog primer, yang terlihat memang Mariko menginginkan kematian seperti yang disampaikan suaminya kepada Toranaga-sama dan juga dia sampaikan sendiri kepada Anjin. Sejak kematian keluarganya, Mariko harus hidup sendirian menahan malu karena dicap sebagai pengkhianat. Bagi orang Jepang tentu itu adalah beban yang sangat berat. Namun karena suaminya dan Toranaga-sama tidak mengizinkan dia mati, maka Mariko terpaksa bertahan hidup demi menjalankan tugasnya, sebagai pengikut Toranaga dan sebagai istri.

Tapi di episode enam mulai ditunjukkan masa lalu Mariko. Dari situ kita seharusnya tahu bahwa Mariko sejak awal tidak ingin menikah. Atau mungkin tidak ingin menikah dengan Buntaro. Kehidupannya berakhir sejak dia menikah, makanya ketika Buntaro bilang bahwa mereka bahagia di awal pernikahan, Mariko jawab dia nggak terlalu ingat. Karena pernikahan itu nggak ada artinya buat Mariko. Dia nggak ingin kehidupan yang seperti itu.

Lalu beberapa saat setelah menikah, keluarganya tiba-tiba dicap sebagai pengkhianat. Mariko yang sejak awal sudah nggak minat hidup jadi istri Buntaro, merasa lebih baik mati bersama keluarganya. Apalagi Buntaro yang mungkin tadinya mencintai dia jadi nggak cinta lagi, karena istrinya pengkhianat. Sikapnya jadi dingin, tapi dia berbelas kasihan sehingga memerintahkan Mariko untuk tetap hidup. Siapa yang mau hidup kayak gitu, Bang? Coba jelasin! Makanya dia sampai melarikan diri berkali-kali sampai akhirnya diselamatkan oleh Kristen.

Mariko ingin mati karena kehidupannya hancur bersama Buntaro. Intinya pernikahannya dengan Buntaro bagi dia adalah bencana, karena dia jadi nggak bisa bareng keluarganya dan merasa terbuang. Ketika dia punya kesempatan untuk bersama keluarganya melalui kematian, Buntaro pun nggak ngasih. Kan jadi pengen ngomong kasar jadinya. Pada akhirnya yang membuat dia tetap bertahan hidup adalah bujukan dan rasa hormatnya kepada Toranaga-sama, bukan belas kasihan Buntaro. Ditambah lagi, kehidupan pernikahannya pun tidak bahagia karena Buntaro selalu memandang rendah dirinya. Di tiap adegan dimana mereka tampil bersama, Mariko selalu berwajah dingin tapi Buntaro lebih terlihat jijik kepada Mariko. Siapa yang mau hidup seperti itu?! Kalau saya jadi Mariko, memang lebih baik mati.

Tapi kenapa ketika suaminya mengajak mati bersama, dia jadi nggak mau? Karena sejak awal bukan itu masalahnya. The true problem adalah Buntaro yang menghalangi Mariko dari tujuannya. Yang Mariko inginkan adalah hidup tanpa Buntaro, maka ketika dia tidak bisa mendapatkannya dia meminta mati. Dan sekarang Buntaro minta mati bersama?! Ngimpi aja, Bang! Mau hidup, mau mati, intinya Mariko tuh nggak mau sama kamu!

Mengapa laki-laki sering gagal memahami perasaan wanita?

Tentu saja, tidak semua... laki-lakiiiii...... ♩♪♫♬ paling tidak, kakak laki-laki saya adalah salah satu laki-laki yang cukup peka dengan perubahan emosi perempuan. Saya bisa lihat dari interaksinya dengan istrinya dan dari nasihat yang dia berikan kepada saya sebelum saya menikah. Tapi, pertanyaan 'mengapa laki-laki tidak bisa memahami perempuan?' yang selalu muncul bahkan sampai jadi bahan penelitian membuktikan bahwa there's something about the men that needs to be fixed to improve their relationship. Ketidakmampuan ini bukanlah sesuatu yang harus dimengerti perempuan, tapi justru jadi tantangan laki-laki untuk memperbaikinya. Yes, laki-laki memang sulit menebak isi hati perempuan hanya dari melihat wajahnya, tapi yang membuat hubungan seringkali gagal bukan itu. Bahkan ketika perempuan sudah sedemikian tegas dan lugas mengungkapkan keinginannya, laki-laki masih saja tidak bisa memahaminya. Kok bisa?!

Melalui karakter Buntaro dan Dragon mungkin bisa kita simpulkan sebabnya. Dragon, He's just stupid 😂. Dalam film sudah digambarkan jelas bahwa dia berusaha, melakukan apa yang menurutnya benar untuk membahagiakan pacarnya. Sayangnya, hasratnya untuk menjadi polisi tentu mensyaratkan perhatian yang lebih. Sekeras apapun dia berusaha menyenangkan pacarnya, tetap nggak akan bisa menutupi kenyataan bahwa dia lebih mencintai profesinya ketimbang pacarnya. Dan itu dipahami juga sama pacarnya, sehingga pilihan berpisah memang masuk akal. Karena sang pacar ingin jadi prioritas utama. Dua keinginan ini nggak bisa ketemu.

Skenario seperti Dragon, banyak terjadi. Ada perempuan yang memang memilih berpisah, ada yang tetap bertahan. Tapi yang jelas, pilihan apapun yang dibuat para perempuan dengan pasangan seperti Dragon tidak akan terlalu menyakitkan. Karena, perempuan bisa membaca emosi. Perempuan tahu ketika laki-laki berusaha, meskipun usahanya tidak sesuai dengan harapan mereka. Sehingga ketika perempuan memutuskan bertahan dengan laki-laki seperti Dragon, mereka memilih untuk mensyukuri usaha laki-lakinya. Pun ketika memutuskan berpisah, simply karena mereka ingin harapannya terpenuhi, mungkin oleh laki-laki lain. 

Pada diri Buntaro inilah kasus yang banyak dikeluhkan oleh para perempuan. It's His ego. Atau dalam bahasanya Dito di video ini, pride as a man yang membuat mereka nggak mau mendengar ketika perempuan mencoba berbicara dengan mereka. Jangankan memahami, mendengar pun tidak. Kalau pada tahapan pertama komunikasi saja mereka sudah gagal, yang terjadi ya kayak Buntaro.  

Sejak awal Buntaro tidak peduli apakah Mariko mencintainya atau tidak. Dia hanya peduli bahwa jika dia bahagia, maka seharusnya Mariko juga bahagia. Jika dia berbelas kasihan pada Mariko, maka seharusnya Mariko bersikap lembut padanya. Dengan kepribadian itu, meskipun Mariko mengungkapkan keinginannya yang sesungguhnya pun tetap tidak akan ada pengaruhnya. Buntaro tetap akan memilih tindakan yang bisa memberi makan egonya. Dan benar saja, terlihat dari adegan ini. Begitu besar egonya, sampai-sampai dia berani menolak perintah Toranaga-sama

Hingga Toranaga-sama berkata,

Mariko hanya melakukan apa yang kusuruh, tapi sepertinya kau tak begitu.

Seringkali yang dikeluhkan oleh perempuan dengan pasangan seperti Buntaro adalah betapa lelahnya mereka mencoba berbicara dan ingin didengar. Saya sendiri pun mengalami masalah yang sama. Sejak awal menikah, saya sudah dinasihati oleh kakak laki-laki saya untuk mencoba menasihati suami dengan cara sehalus mungkin. Kakak saya bilang, "Laki-laki nggak suka diajarin, kami suka ditanya. Buat seolah-olah suamimu yang ngajarin kamu." Ini salah satu alasan kenapa saya nggak terlalu tertarik sama Dr. Aisyah Dahlan. Karena saya sudah punya kakak laki-laki 😆. 

Tapi meskipun saya berusaha, ternyata tidak semudah itu. Saya sudah mengatakan pada suami kalau saya bukan seperti perempuan yang memakai kode-kode detektif atau metafora ketika bicara. Dia tetap gagal paham. Setiap kali saya meminta sesuatu, dia selalu memberikan hal lain dengan alasan 'biasanya perempuan begitu'. Setiap kali saya memberi masukan, dengan metode apapun, tetap gagal dipahami oleh suami bahkan berujung ribut. Nasihat apapun yang saya berikan, tidak pernah (yes, tidak pernah) dia terima. Dan ketika dia melakukan kesalahan, setiap kali saya coba ingatkan tentang usul pertama saya, dia akan berkomentar 'kapan kamu bilang begitu?'. Saya merasa sampai puncak kesabaran ketika suatu pagi kami meributkan sesuatu lalu dia pergi bekerja, siangnya dia pulang untuk makan siang dan mengatakan bahwa rekan kerjanya baru saja memberi masukan persis seperti yang saya katakan tadi pagi. Lalu dia meminta maaf. Dan saya menjawab, 'oh, berarti lain kali kalau aku punya pendapat untuk kamu harus aku sampaikan ke orang yang kamu hormati dulu baru kamu bisa dengar'.

Di lain kesempatan, saya sampai tercengang ketika kami ribut hanya karena masalah sepele. Saya yang tadinya hanya nyeletuk ringan mengomentari sebuah tulisan di tayangan Youtube, mendapat jawaban yang menurut saya tidak ada hubungannya dengan perkataan saya. Ternyata dia tersinggung. Saya yang sedang malas berpikir akhirnya bilang, 'kenapa sih susah banget ngomong sama kamu.' And guess what, jawaban suami saya 'kamu yang maunya apa? padahal aku udah nyoba bantah kamu lho...' That unintentional answer membuat saya melongo lama. Lalu saya memilih pergi sambil bergumam, 'padahal ngobrol itu kan nggak perlu bantah-bantahan.' Setelah itu kami berdua hening, cukup lama.


It is stressful punya pasangan seperti Buntaro. Dan sayangnya banyak laki-laki yang tidak menyadari betapa menyebalkan sifat mereka itu. Bahkan yang lebih mengerikan lagi, banyak yang memakai tameng agama untuk makin menggemukkan egonya. Padahal justru Rasulullah  adalah orang pertama yang memperbaiki dan mengubah tradisi dan sifat superior laki-laki. Hingga kemudian kita jumpai kisah para Sahabat memperlakukan istri-istrinya dengan teladan itu yang sepertinya tadinya bukanlah kebiasaan mereka. Misalnya ketika Umar menolak dinasihati oleh istrinya, lalu berkata "Mengapa kamu menghalangi apa yang aku kehendaki?" dan istrinya menjawab, "Heran aku terhadap kamu ini, wahai ibnul Khattab. Kamu tidak mau dikoreksi, sedangkan putrimu telah membuat ulah kepada Rasulullah  sehingga sehari penuh beliau murung." (HR Bukhari & Muslim)

Hadits ini tentu saja harus dipahami dengan konteks yang benar. Tapi intinya, sifat egois laki-laki memang diperlukan apalagi dalam perannya sebagai pemimpin. Namun Rasulullah  telah menunjukkan sikap tawadhu dan lemah lembut dalam berinteraksi dengan para perempuan di sekitarnya. Dan hal pertama yang perlu dilakukan laki-laki untuk memperbaikinya adalah dengan belajar mendengar. Jika menuruti masukan istri terasa sangat menghinakan, pakailah cara Toranaga-sama yang elegan dan berwibawa. Tapi untuk bisa seperti itu, tentu butuh daya intelektual dan kepekaan yang tinggi. Dan lagi-lagi, sayangnya laki-laki jarang yang memiliki itu 😩.

© Zuzu Syuhada • Theme by Maira G.