My Very First Quran Journal

by - January 04, 2019

Di postingan beberapa waktu lalu saya sudah cerita kalau saya sedang sangat tertarik dan mencoba bullet journal. Sampai hari ini saya masih berusaha untuk konsisten, tapi sudah kemaruk mau nyobain quran journal (QJ). Apa lagi tuh?!

quran journal
Iya tulisannya kurang huruf O. Maafin yaa....
Sama seperti bullet journal, saya tahu tentang quran journal dari Pinterest. Dan setelah cari-cari info lebih jauh, Alhamdulillah nemu beberapa akun instagram yang khusus tentang quran journal. Salah duanya adalah Faakihah dan Mariam Poppins. Dari mereka saya tahu bahwa quran journal adalah sarana untuk tadabbur Al-Quran. Mereka menulis kembali ayat Al-Quran yang berkesan ketika membacanya dan mencoba memahami maknanya. Di akun instagramnya, @faakihah selalu memosting foto quran journalnya secara rutin. Begitu melihat, saya langsung tertarik untuk mencoba. Seru gitu kayaknya, tadabbur dengan cara yang melegakan. Lalu karena bingung mau mulai dari mana, maka saya berkunjung ke blognya dan Alhamdulillah dia membuat sebuah postingan khusus semacam panduan bagi siapapun yang ingin memulai quran journal. Kalian bisa membacanya di sini.

Dalam panduan itu, dia mengatakan bahwa hal pertama yang harus dilakukan sebelum memulai quran journal adalah bertanya pada diri sendiri tentang tujuan melakukan quran journal ini. Dia memberikan lima pertanyaan untuk membantu menentukan tujuan tersebut. Saya sendiri ingin memulai quran journal karena terinspirasi oleh mereka ini. Dan seperti mereka, saya sangat ingin meningkatkan kualitas hubungan dengan Allah melalui proses refleksi yang menyenangkan. Saya berharap quran journal bisa membantu untuk mewujudkan niat itu.

Seperti bullet journal, saya memutuskan untuk memakai buku khusus untuk quran journal. Beberapa waktu lalu saya sempat bolak-balik Gramedia-Push Pin untuk mencari buku yang kira-kira cocok. Setelah dua kali ke Push Pin, akhirnya saya menemukan sebuah buku untuk watercolor yang cukup menarik. Sampulnya hitam polos dengan kertas isi yang agak tebal. Harganya juga murah, jauh lebih terjangkau jika dibandingkan buku-buku yang dijual di Gramedia.

Kalau dilihat dari akun-akun yang concern tentang quran journal, kebanyakan mereka berbahasa Inggris. Dan memang sepertinya di Indonesia belum ada komunitasnya. Tapi Alhamdulillah beberapa waktu lalu blogger rujukan saya membuat sebuah postingan tentang quran journal. Mbak Evva memberikan tips untuk kita yang mau memulai quran journal, karena ternyata dia juga punya. Kalau kalian lebih suka baca tulisan dengan bahasa Indonesia bisa kunjungi blognya mbak Evva di sini.

Nah, kalian tertarik juga buat quran journal. Yuk ikutan bareng saya. Rencananya untuk awalan saya ingin membuat yang terencana dulu yaitu dengan menulis refleksi surat Al-Fatihah ayat per ayat. Insyaallah nanti akan saya post di instagram. Jadi kalau penasaran jangan lupa follow instagram saya ya... 😉

You May Also Like

3 komentar

  1. wah baru pernah denger ada Quran journal.. semoga tetap konsisten ya mbak, kalo udah jadi share juga dong penasaran kaya apa hehehe

    ReplyDelete
  2. Langsung auto ke IG saya search nama akunnya.
    Kayaknya saya butuh banget Quran Journal, udah lama banget gak baca Quran hiks.
    Saya sering nih berkunjung ke blog mba EWa, emang keren banget bullet journalnya :)
    Keren juga ya bahkan Alfatihah dibuat per ayat gitu :)

    ReplyDelete
  3. Masya Allah... pas banget ini mbak aku juga lagi tertarik sama membuat Quran Journal...
    Dan barusan langsung mampir ke IG nya faakihah, ternyata dia juga belajar dari bayyinah.tv ya :)
    Makasiih ya mbak tulisannya ^-^

    ReplyDelete