Ceroboh

March 29, 2017
Assalamu'alaikum,

Lebih dari sebulan saya absen dari nulis. Rasanya mangkel banget. Kecewa, kesel, marah sama diri sendiri yang udah ke sekian kalinya abai dengan target pribadi dan komitmen yang sudah dibuat untuk diri saya sendiri. Boro-boro mau nuntasin resolusi, to do list harian aja kocar-kacir nggak karuan. Kayaknya saya bener-bener butuh terapi untuk ngobatin penyakit nunda-nunda kerjaan ini.

Tapi, -bukan bermaksud nyari alasan- menghilangnya saya kali ini sepertinya cukup bisa dimaklumi. Bulan Februari lalu jadwal kegiatan di asrama Subhanallah padat luar biasa. Setelah itu ada agenda Study Banding guru yang lumayan nguras waktu dan tenaga plus emosi juga. Dan ini yang mau saya ceritakan kali ini.

Handphone saya hilang, tepat ketika perjalanan pulang di kapal Feri yang kami tumpangi. Makanya saya nggak bisa online lagi semenjak itu, karena selama ini saya internetan pakai Hotspot Wifi Portabel dari HP. Alhamdulillah baru sekitar 5 hari yang lalu saya beli HP baru dengan spesifikasi yang sama. Terus terang saya selalu berusaha ikhlas dengan hilangnya HP itu, karena saya percaya takdir. Tapi, peristiwa hilangnya itu yang membuat saya jengkel setengah mati. Saya pernah kehilangan HP sebelumnya, dulu ketika masih kuliah. Tapi rasa kehilangan yang sekarang ini bener-bener bikin saya kesel, Naudzubillah.


Jadi ceritanya, ketika rombongan kami baru naik kapal sebenarnya sudah ada pengumuman untuk menjaga barang pribadi, larangan menerima minuman dari orang yang tidak dikenal, dan berbagai macam petuah lainnya dari kapten kapal. Sebenarnya dari situ harusnya saya sudah ngeh bahwa kapal yang saya tumpangi berbahaya. Tapi mungkin karena kondisi yang sudah sangat lelah, -naik kapal sudah jam 1 pagi- saya justru tidur di mushala kapal sambil meletakkan tas di samping saya. Kayak ngasih aja gitu ke malingnya. Baru setelah saya bangun dari tidur dan melihat resleting tas saya terbuka, nggak perlu nunggu 2 detik untuk sadar bahwa HP saya hilang. Ngeraba-raba tas jadi kayak cuma formalitas aja untuk mastiin bahwa HP bener-bener udah nggak ada. Sakit banget kan?!


Ketika tahu bahwa HP ilang saya juga nggak histeris sih, biasa aja. Karena saya sadar; pertama, ini takdir. Berarti jodoh saya sama HP itu udah berakhir. Sudah ketentuan dari Allah bahwa saya nggak bisa lagi pake HP itu. Terlepas dari apa yang ada di dala HP, yaudahlah udah takdir mau diapain. Kepercayaan pada takdir ini lho yang membuat saya agak tertolong dari rasa bersalah gara-gara sebab kedua; saya terlalu ceroboh. Kecerobohan ini yang membuat saya jengkel, kesel, mangkel dan semua rasa kecewa lainnya. Dulu, waktu saya kehilangan HP saya nggak sejengkel ini karena hilangnya HP itu bukan sepenuhnya karena keteledoran saya. Tapi memang karena malingnya yang pinter bisa neu tempat nyimpen HPnya. Tapi yang kali ini, saya bener-bener kayak kecolongan gitu lho. -emang iya- Saya kayak ngasih aja HP itu untuk dicuri. Bukannya saya peluk tas itu atau dipake buat bantal atau apa, malah saya taruh di samping tanpa proteksi apapun. Untungnya nggak ada uang dan barang berharga di tas itu.

Tapi ya itulah, yang namanya takdir nggak perlu disesali. Makanya saya sekarang mulai nulis lagi biar nggak stres mikirin HP ilang terus. Dan mudah-mudahan pengalaman saya ini bisa jadi pelajaran buat kalian yang suka jalan nyebrang Selat Sunda. Hati-hati menjaga barang bawaan kalian selama di perjalanan terutama di atas kapal. Pastikan kalian simpan barang berharga dan uang di tempat yang aman sebelum kalian memutuskan untuk terlelap.

Alhamdulillah abis nulis ini saya jadi lebih plong, terima kasih buat kalian yang sudah mau membaca curhatan nggak penting ini ya. :)

Wassalamu'alaikum


Powered by Blogger.