Menikah; Sebuah Pembuktian Kemurnian Aqidah

December 31, 2012
25 Juni 2012


Akhirnya saya tidak kuat juga menahan diri untuk tidak membahas masalah ini. Padahal saya sendiri yang minta ke orang lain untuk tidak menyinggung persoalan ini kepada saya. Hehehe… :D Habis mau bagaimana lagi? Setiap kisah di tempat KKN memang selalu menginspirasi. Wajar saja kalau ada yang bilang bahwa masa KKN itu sangat menyenangkan walaupun kita tidak akan pernah mau mengulanginya lagi. (Lho?!)
Sebagai ‘anak bawang’ di kelompok, saya sering dianggap yang paling tidak tahu apa-apa oleh ‘teman-teman’. Memang wajar, secara usia saya memang paling muda di antara yang lain. Selain itu, rata-rata semua teman sekelompok saya adalah orang-orang tua yang usianya sudah melewati kepala empat, sementara saya masih 22. Hanya ada 5 orang yang belum menikah dari 14 orang, dan yang belum menikah ini juga sedang dalam masa persiapan menuju pernikahan. Jadilah saya selalu digojlog oleh mereka kalau sudah membicarakan hal itu.
***
Kebetulan tadi malam di posko sepi. Hanya ada saya berdua dengan mbak Lusi. Mbak Lusi, sebenarnya usianya sama dengan say,a tapi karena sudah menikah jadi saya memanggilnya mbak. Yang lain, sebagaimana kita tahu (pada tahu kan?!) karena punya pekerjaan masing-masing jadi tidak bisa datang. Akhirnya, karena bosan menonton tv saya berinisiatif untuk membuka obrolan dengannya. Setelah ngalor-ngidul ngobrol nggak karuan, tibalah pada pembahasan yang sangat menarik.
Mbak Lusi, ternyata baru menikah satu bulan. Tepat tanggal 24 Mei dia menikah dengan pacarnya yang juga teman sekelasnya. Jadi, sekarang suaminya juga sedang KKN di desa sebelah.

Saya    : “Mbak kok berani nikah padahal masih kuliah?”
Mbak Lusi       : “Kan kita udah dewasa Ka, mau pacaran terus udah bosen lah. Lagian kalo pacaran mah, banyak dosanya. Kalo udah nikah kan enak, mau apa-apa nggak ada fitnah.”
Saya tersenyum. ‘Benar mbak, kalau begitu seharusnya dari dulu nikahnya.’
Saya    : “Terus, sekarang tinggal dimana? Ngontrak rumah atau kos?”
Mbak Lusi       : Sambil tersenyum maniiiis sekali, “masih tinggal di rumah masing-masing. Dia dirumahnya, aku dirumahku.”
Saya agak tercengang. Langsung teringat orang tua saya.

Saya    : “Boleh gitu mbak, sama orang tua?”
Mbak Lusi       : “Ya boleh lah, kan kita nikah niatnya ibadah. Biar nggak kebanyakan dosa. Emang biasanya orang tua kan mikirnya kalau anak udah nikah berarti nggak ngurusin lagi ya? Alhamdulillah kalau orangtua mbak dan suami nggak begitu. Jadi mereka tetep ngurusin kami sampai kami lulus kuliah. Tapi walaupun begitu, suami mbak juga tetep usaha. Sekarang dia udah kerja.”
Saya    : “Oooooh…. Sama seperti orang tua saya. Tapi kan nggak semua orangtua begitu ya mbak?”
Mbak Lusi       : “Iya, makanya mbak bersyukur banget orang tua mbak bisa ngerti.”
Saya    :  “Mbak pacaran sama suami udah lama?”
Mbak Lusi       : “Dari semester I”
Mau tidak mau, spontan saya nyengir. :D

Saya    : “Trus, nggak khawatir gitu?! Belum lulus kuliah tapi udah berani nikah. Nggak khawatir kuliahnya keganggu?”
Mbak Lusi       : “Eh, Tika. Mbak kasih tahu ya. Orang tuh, kalau udah niat mau ibadah pasti ada aja Allah kasih jalan buat kita. Mbak ini buktinya. Jangan percaya deh sama omongan orang-orang yang suka khawatir sama masa depan kita cuma gara-gara nikah muda. Jangan nggak percaya, mbak mulai serius sama suami ngomongin masalah nikah itu awal bulan. Trus dia langsung inisiatif ngajuin lamaran kerja ke mana-mana, dan Alhamdulillah tanggal 10 lamaran tanggal 14 dia dapet panggilan kerja. Coba, kalau bukan karena Allah yang nolong nggak mungkin bisa segampang itu cari kerja. Jaman sekarang apa sih yang gampang? Tapi kayaknya Allah mudah banget ngasih jalan buat mbak waktu mau nikah kemaren.”
Dalam hati saya bertanya, tahukah Mbak Lusi tentang QS An Nur 32? Ah, tapi dia jelas-jelas sudah meyakininya.

Dan Mbak Lusi melanjutkan   : “Kamu udah ada calon?”
Langsung saya sambut dengan gelengan dan … nyengir lagi :D
Mbak Lusi       : “Saran mbak, kalau memang udah mantep mau nikah jangan ragu. Percaya aja, orang nikah itu pasti ada rejekinya. Nggak usah khawatir. Apalagi cewek-cewek kayak kamu ini kan nggak pake pacaran ya?! Nggak kenal sama calon suaminya. Nah kalau udah mutusin mau nikah, siapa aja calonnya asal kita yakin sama Allah, pasti Allah kasih jalan kita. Mbak aja yang kayak gini dimudahin lho, apalagi kamu. Buruan lho, nanti kalau udah lulus kuliah trus kerja, tambah ruwet pikiran kamu karena udah banyak urusan.”

Malam ini saya belajar dari Mbak Lusi. Asli, usai ngobrol masalah nikah dengan dia saya tertegun cukup lama. Orang tua mbak Lusi punya pemikiran yang sama dengan orang tua saya. Bagi orang tua saya, memang menikah muda bukan masalah. Bahkan orang tua sudah mengingatkan kepada saya sejak saya masuk kuliah untuk memikirkan hal ini. Dan menyegerakannya tentu saja. Tapi, memang belum ketemu jodohnya, :D jadi santai saja.

Dulu saya pernah berpikir kalau hanya orang tua saya yang punya pemikiran seperti itu. Tapi ternyata ada orang tua lain yang masih menginginkan kebaikan untuk anaknya, daripada anaknya pacaran terus mending nikah saja. Biar saja belum bisa mandiri karena memang belum bisa, dan menjadikan anak mandiri memang tugas orang tua. Dan satu hal lagi yang saya yakini kembali adalah bahwa, pernikahan memang benar-benar ajang ujian pembuktian aqidah kita. Betapa Mbak Lusi yang belum pernah tersentuh tarbiyah seperti kita –para kader dakwah- bisa meyakini sepenuhnya tentang rezekinya. Dia bisa begitu percaya bahwa Allah tidak pernah melupakan hambaNya. Masih terekam jelas di ingatan saya kata-katanya semalam, “Allah itu sebenernya nggak pernah ninggalin kita, Ka. Tapi kita aja yang sering lupa. Makanya harus sering-sering minta sama Allah.” Lagi-lagi saya hanya bisa mengangguk dan tersenyum.

Lalu apa yang membuat kita ragu untuk melangkah? Mestinya, masalah rezeki bukan lagi alasan bagi kita untuk memutuskan menikah. Yang jadi tugas kita adalah, terus berikhtiar sambil terus berdo’a agar kita layak menjemput rezeki yang sudah dijanjikan Allah untuk kita.
Powered by Blogger.